HIDUP DAMAI DI RUMAH DAN DI KANTOR


“Tidak ada aturan untuk perdamaian! Perdamaian hanya dapat dihasilkan ketika ada cinta yang tulus dalam ruang toleransi, dan hati yang penuh gembira menyambut semua yang berbeda dengan tulus.”~Djajendra

Rasa damai itu harus dihasilkan dari dalam diri sendiri. Kita tidak bisa berharap rasa damai kita itu dari orang lain. Kita tidak bisa menunggu masalah dan persoalan hidup kita selesai baru mulai hidup damai. Kehidupan damai dimulai pada momen ini walaupun kita berada dalam kehidupan yang penuh masalah dan cobaan. Kehidupan damai kita tidak boleh diganggu oleh masalah dan persoalan hidup, kita harus cerdas emosional untuk menyikapi masalah dan persoalan hidup kita. Kehidupan damai kita tidak boleh terganggu oleh sikap dan perilaku buruk orang lain, kita harus memiliki empati dan toleransi yang konsisten untuk mengatasi gangguan ini. Jika kita ingin kehidupan rumah dan kantor kita damai, maka kita harus menjadi damai dan mampu memberikan rasa damai bagi siapa pun baik di dalam rumah mau pun di dalam kantor.

Kehidupan damai baru bisa dirasakan kalau hati sudah bersih dari benci, dendam, marah, khawatir, takut, dan mau dengan jiwa besar hidup bersama dalam toleransi dan kasih sayang dengan semua orang yang berbeda dengan kita. Ketika kita tulus memberikan senyum dan menyambut semua orang dengan kasih sayang, maka saat itu kita mampu merasakan damai. Mulailah berlatih untuk memahami orang lain dan untuk mengendalikan diri sendiri agar tidak mengeluarkan energi negatif. Kita harus memahami sensitivitas orang lain dengan empati dan toleransi. Jika hati dan pikiran kita damai, kita pasti bisa berbuat baik dengan tanpa pamrih. Perdamaian tidak bisa datang dengan aturan, kebijakan, perjanjian, komitmen, dan apa pun itu yang bersifat saling mengikat. Perdamaian hanya dapat dihasilkan dari hati dan pikiran yang damai. Tidak ada aturan untuk perdamaian! Perdamaian hanya dapat dihasilkan ketika ada cinta yang tulus dalam ruang toleransi, dan hati yang penuh gembira menyambut semua yang berbeda dengan tulus.

Hati dan pikiran kita yang damai dapat membuat kehidupan semua orang damai. Kedamaian batin tidak sekedar untuk dibicarakan atau merasa puas diri sendiri, tetapi merupakan kesadaran dan kehormatan bagi kita yang secara konsisten mampu menjadi pribadi damai bagi kehidupan semua orang. Rasa damai tidak dihasilkan dari pertapaan atau menyendiri, tetapi dihasilkan dari kesadaran untuk merasakan kedamaian di situasi seburuk apa pun. Kedamaian adalah tentang rasa, bukan tentang nilai kehidupan. Kedamaian adalah tentang rasa, bukan tentang pemikiran. Tidak ada logika dan pengetahuan untuk hidup damai. Tidak ada syarat dan ketentuan untuk hidup damai. Kedamaian hidup murni dari kesadaran untuk menikmati realitas setiap momen dari apa yang diberikan oleh kehidupan dengan gembira dan rasa syukur yang tanpa batas.

Perdamaian hilang ketika terjadi kesalahpahaman, komunikasi yang buruk, niat buruk, tidak ada kepercayaan, dan masing-masing merasa paling benar. Ketika ini terjadi, maka konflik akan menggantikan rasa damai. Karena itu, niat untuk hidup damai haruslah menjadi sangat kuat, sehingga akan muncul kesadaran untuk memperbaiki komunikasi dan menerima perbedaan dengan ikhlas. Jika perbedaan semakin dibesar-besarkan, maka tidak mungkin bagi kita semua untuk hidup damai. Kehidupan damai membutuhkan hati yang mampu memahami hal-hal yang sangat sensitif, sehingga selalu memiliki kesabaran yang sangat tinggi ketika harus berbeda dengan yang sangat sensitif. Jika kita ingin hidup damai, maka jangan pernah mengomentari hal-hal yang sangat sensitif. Dalam hal ini, kita harus cerdas sosial untuk menghargai perbedaan dan selalu bersikap etis terhadap keyakinan orang lain.

Kita harus mampu terhubung dan meningkatkan komunikasi yang penuh sopan santun di dalam kehidupan sosial yang kaya perbedaan. Kita tidak boleh menjadi ancaman bagi siapa pun, tetapi menjadi sahabat yang mau mengerti dan siap hidup damai dalam perbedaan. Persepsi kita harus betul-betul mau dengan tulus membuka hati untuk kehidupan yang damai dan penuh kasih sayang. Ketika hati kita damai, maka kita mudah terhubung dengan semua orang yang berbeda dengan kita. Kita semua manusia yang wajib memuliakan kemanusiaan kita semua. Cinta dan kepedulian harus menjadi prioritas bagi kita semua. Jika diri kita sendiri tidak damai, maka kita telah merespons kehidupan dengan energi negatif kita. Karena itu, mulai hari ini hiduplah dengan gembira, damai, sabar, tenang, kaya cinta, dan merespons segala sesuatu dengan kasih sayang.


Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

Popular posts from this blog

Ketika Anda Merasa Kasihan Pada Diri Sendiri, Saat Itu Anda Sedang Mengalami Kemunduran Kepercayaan Diri. Jangan Pernah Mengasihani Diri Sendiri, Tapi Disiplinkan Diri Anda Untuk Menjadi Lebih Kuat Dan Lebih Tangguh Dalam Menghadapi Realitas Hidup.~Djajendra