MENGARAHKAN PIKIRAN UNTUK KEBAHAGIAAN HIDUP



“Semua masalah dan persoalan dalam hidup terjadi karena kita tidak mampu mengarahkan pikiran untuk melihat hal-hal baik.”~Djajendra

Apakah sudah menggunakan pikiran sebagai alat untuk mendapatkan kebahagiaan dan kedamaian hidup? Ketika kita tidak mampu mengendalikan pikiran, maka pikiran akan mengendalikan hidup kita. Pikiran menentukan baik buruknya kehidupan yang kita jalani. Semua masalah dan persoalan dalam hidup terjadi karena kita tidak mampu mengarahkan pikiran untuk melihat hal-hal baik. Pikiran kita bisa menjadi teman terbaik atau musuh terburuk. Oleh karena itu, kita tidak boleh membiarkan pikiran menjemput memori buruk dari masa lalu dan menciptakan ketakutan tentang hari esok. Kehidupan bahagia dan damai adalah produk dari pikiran positif yang fokus untuk menikmati keindahan pada momen sekarang.

Pikiran menguasai panca indera dan kesadaran yang mampu menguasai pikiran. Pekerjaan utama kita dalam hidup adalah menjaga dan mengarahkan pikiran untuk selalu melihat hal-hal yang indah dan positif. Jika kita tidak sadar tentang kekuasaan besar yang dimiliki oleh pikiran atas hidup kita, maka jalan hidup kita selalu terombang-ambing tanpa arah. Pikiran yang tidak terkendali akan membuat kita kehilangan kemampuan untuk menemukan kebahagiaan dan kedamaian dalam hidup. Pikiran yang tidak dibuat sejalan dengan tujuan hidup akan menciptakan arahnya sendiri dan membuat kita selalu gagal dalam segala hal. Jadi, setiap momen kita harus sadar bahwa pikiran tidak boleh dibiarkan mengundang penderitaan ke dalam hidup kita. Jiwa kita selalu ingin kebahagiaan dan kedamaian. Pikiran tidak boleh dibiarkan membawa penderitaan bagi jiwa yang suka kebahagiaan dan kedamaian.

Kita membutuhkan pikiran kreatif yang optimis dan positif tentang kehidupan yang kita jalani. Kita membutuhkan pikiran kreatif yang kukuh untuk menciptakan kebahagiaan dan kedamaian bagi hidup kita. Sedangkan sifat pikiran adalah selalu goyah, tidak stabil, tidak tenang, mudah terpengaruh, dan tidak memiliki kepastian. Jalan hidup kita sangat dipengaruhi oleh pikiran, tetapi kita tidak boleh mengandalkan pikiran sebagai kekuatan yang mengarahkan hidup kita, karena sifat pikiran mudah goyah dan tidak tenang. Oleh karena itu, kita harus mengandalkan kesadaran jiwa kita dalam setiap langkah di sepanjang perjalanan hidup yang kita inginkan. Pikiran harus terus menerus dibersihkan dari lapisan-lapisan energi negatif yang sejak lama sudah tersimpan di dalam memori bawah sadar dan sadar. Selama lapisan-lapisan energi negatif tidak dibersihkan, pikiran positif sulit kita miliki. Semua lapisan energi negatif di dalam pikiran memiliki sifat buruk yang menghambat kita untuk merasakan kebahagiaan dan keindahan hidup.

Pikiran tidak boleh dibiarkan menjadi tuan bagi jiwa kita. Pada dasarnya semua sifat pikiran menciptakan kelemahan bagi kehidupan jiwa. Jiwa membutuhkan kebahagiaan dan tidak pernah menginginkan penderitaan, tetapi sifat pikiran tidak peduli tentang kebahagiaan dan penderitaan. Sifat pikiran sangat liar dan tidak memiliki empati untuk menjaga kebutuhan jiwa. Oleh karena itu, kesadaran kita harus dikuatkan agar mampu mengontrol dan mengarahkan pikiran. Kesadaran harus benar-benar kuat dan memiliki pengetahuan yang luas untuk bisa mengatur pikiran. Pikiran harus diatur, diarahkan, dan dilatih untuk melayani kebahagiaan jiwa. Jadi, kesadaran dan kebijaksanaan harus bersatupadu untuk mengarahkan pikiran agar berjalan di jalan yang dibutuhkan oleh jiwa. Jika kesadaran dan kebijaksanaan sudah mampu mengendalikan panca indera, maka pikiran mampu dikendalikan dan digunakan untuk meningkatkan kualitas hidup kita.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com