ANDA HARUS BEBAS STRES UNTUK MEMBERIKAN PELAYANAN PELANGGAN YANG TERBAIK


“Pelayanan terbaik bersumber dari perasaan penuh kasih.”~Djajendra

Di pasar yang saat ini sangat kompetitif, Anda tidak hanya harus menawarkan produk dan jasa dengan kualitas terbaik, tetapi juga pelayanan yang penuh kegembiraan dan yang memberikan pengalaman indah bagi pelanggan. Keunggulan kompetitif hanya dapat diperoleh melalui layanan pelanggan terbaik dan penuh kualitas. Intinya, pelayanan adalah tentang membantu dengan penuh kegembiraan dan menjauhkan perasaan marah. Jadi, tidak boleh ada perasaan negatif atau pun akal buruk di sepanjang proses melayani. Anda harus membangun diri Anda yang penuh percaya diri, untuk membantu dan menyenangkan pelanggan sesuai aturan yang profesional.

Pelayanan pelanggan tidak boleh terhenti sebatas konsep dan angan-angan, harus mampu ditampilan melalui perilaku dan sikap yang sudah menjadi budaya unggul untuk pelayanan unggul. Dalam hal ini, pelayanan yang baik terwujud ketika Anda membantu dan memenuhi kebutuhan pelanggan dengan etika, integritas, kualitas, ketenangan, pengetahuan produk, kegembiraan, perilaku yang menyenangkan, sesuai SOP, berbudaya, dan memberikan pengalaman yang indah untuk pelanggan.

Jelas, untuk bisa memberikan pelayanan terbaik dan penuh kualitas, Anda harus memiliki daya tahan diri yang kuat. Anda harus meningkatkan ketahanan diri terhadap stres. Anda harus fokus pada tugas pelayanan dengan sukarela dan penuh tanggung jawab. Anda harus memiliki tingkat belas kasih yang tinggi untuk melayani pelanggan Anda. Intinya, seberapa sulit pun situasi pelayanan tersebut, Anda harus memiliki integritas di dalam sikap baik untuk memberikan pelayanan terbaik. Jadi, kesulitan tersebut tidak boleh menjadikan Anda stres, lalu berdampak pada turunnya kualitas pelayanan Anda.

Stres hanya terjadi di dalam pikiran Anda. Pelanggan Anda tidak tahu bahwa stres sedang terjadi di dalam diri Anda. Pelanggan hanya melihat dan merasakan penampakan sikap, perilaku, kata-kata, dan bahasa tubuh Anda saat Anda memberikan pelayanan. Jadi, walaupun Anda belum terlatih dan terbiasa untuk menghapus stres di pikiran Anda, tetapi Anda masih bisa menampilkan akting diri yang sempurna untuk menutupi stres agar pelanggan puas dan bahagia saat dilayani oleh Anda.

Stres adalah persepsi dari akal Anda yang menciptakan rasa takut di alam bawah sadar Anda. Rasa takut diberbagai aspek kehidupan bila tertanam di alam bawah sadar, maka sewaktu-waktu mereka akan muncul untuk menjadikan Anda stres, dan energi negatif pun akan menguras kebahagiaan Anda. Stres yang terekspresi melalui sikap dan perilaku akan segera menciptakan emosi negatif. Emosi negatif tersebut akan menciptakan kemarahan, konflik, kebencian, dan perilaku negatif yang agresif lainnya. Jelas, ini semua adalah sesuatu yang sangat dilarang dalam pelayanan pelanggan.

Sumber stres adalah akal yang takut kehilangan sesuatu. Akal atau logika yang takut kehilangan bisnis; akal dan logika yang takut kehilangan pelanggan; akal dan logika yang takut pelanggan tidak membeli; akal dan logika yang takut kehilangan kehormatan; akal dan logika yang takut kehilangan harga diri; akal dan logika yang takut komplain; akal dan logika yang takut dimarah; akal dan logika yang takut tidak mendapatkan pujian; akal dan logika yang takut dirugikan; akal dan logika yang takut dipermalukan. Sangat banyak rasa takut yang menjadi akar dari sumber stres di dalam pikiran. Jadi, ketika Anda belum membebaskan diri Anda dari rasa takut, maka stres akan selalu muncul untuk menekan Anda.

Satu-satunya cara menghapus stres di dalam diri adalah kesediaan Anda untuk menerima apa pun yang terjadi dengan ikhlas dan bahagia. Anda harus berlatih dan membiasakan diri untuk menerima apa pun sikap dan perilaku pelanggan dengan tenang, serta tetap fokus untuk memberikan pelayanan terbaik. Tentu saja, Anda tidak bisa memaksa atau mengharuskan pelanggan untuk bersikap baik agar mereka bisa mendapatkan sikap baik dari Anda. Anda hanya bisa mengendalikan diri Anda sendiri bersama sikap, perilaku, kata-kata, bahasa tubuh, dan mindset Anda. Anda tidak mungkin bisa memberikan pelayanan terbaik bila berharap pelanggan Anda juga harus menunjukkan sikap baik mereka.

Pelayanan terbaik dihasilkan bukan dengan cara menghindari pelanggan yang bersikap tidak baik. Tetapi, dengan cara melayani mereka dengan penuh kasih dan peduli. Jadi, jangan sampai pelanggan-pelanggan berenergi negatif menyebabkan stres Anda meningkat. Tentu saja, Anda harus melayani mereka dengan landasan kasih sayang dan empati. Jadikan mereka sebagai pengetahuan untuk meningkatkan daya tahan diri Anda, dan juga untuk memperbaiki kualitas layanan sempurna perusahaan Anda.

Anda harus selalu mengambil inisiatif untuk merespon kebutuhan pelanggan melebihi harapan mereka. Tampilkan sikap yang selalu peduli, memecahkan masalah pelanggan, memberikan solusi sesuai harapan pelanggan, dan menjaga suasana hati pelanggan selalu gembira saat berbisnis dengan Anda. Dan juga, implementasikan semua komitmen perusahaan untuk pelayanan pelanggan terbaik. Semua janji perusahaan wajib Anda penuhi untuk kepuasaan pelanggan, sehingga pelanggan betul-betul merasakan profesionalisme pelayanan Anda.

Tunjukkan tanggung jawab dan ketulusan Anda dalam setiap pelayanan Anda. Apa pun realitas dan situasinya, Anda harus fokus untuk memberikan yang terbaik kepada pelanggan Anda. Jadilah kreatif bersama kemampuan untuk memberikan layanan terbaik.

Anda harus bebas stres untuk bisa memberikan pelayanan pelanggan yang terbaik. Tunjukkan tugas pelayanan Anda dengan dedikasi dan ketulusan. Jangan takut terhadap apa pun, fokuskan semua hal hanya untuk menghasilkan yang terbaik. Katakan kepada diri sendiri, “aku bukan siapa-siapa, tetapi aku harus melakukan segala hal agar pelanggan puas dan bahagia.” Jadilah energi positif yang konsisten agar Anda terbebaskan dari tekanan energi stres.


Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

Popular posts from this blog

8 JUDUL TRAINING MOTIVASI DJAJENDRA

"Karakter Etika Terbentuk Dari Nilai-Nilai Kehidupan Yang Mampu Membedahkan Mana Yang Benar Dan Mana Yang Tidak Benar Melalui Akal Sehat Dan Hati Nurani Yang Cerdas Emosi." - Djajendra