MENGUATKAN BUDAYA KERJA BERLANDASKAN CORE VALUES PERUSAHAAN


“Membangun nilai-nilai perusahaan menjadi budaya kerja membutuhkan niat, disiplin, energi positif, dan perilaku setiap hari sesuai nilai-nilai perusahaan.”~Djajendra
Nilai-nilai perusahaan atau biasa yang disebut dengan core values bertujuan untuk membentuk kebiasaan kerja yang baru. Sangat diyakini bahwa bila setiap orang di tempat kerja terbiasa bersikap dan bertindak berlandaskan core values, maka mereka telah turut serta membangun fondasi budaya perusahaan yang kuat. Memiliki budaya perusahaan yang kuat berarti telah menyiapkan strategi yang unggul untuk berkembang dengan kinerja terbaik. Kebiasaan kerja berlandaskan core values menciptakan kekuatan sumber daya manusia yang unggul dan yang siap memenangkan tujuan perusahaan.
Core values hanya bekerja saat karyawan terhubung secara emosional dan fisik dengan core values, lalu mampu memfokuskan perhatian pada setiap momen kerja dengan bantuan energi dari core values. Setiap keputusan dan pilihan di tempat kerja haruslah didapatkan dari energi core values. Core values harus benar-benar menjadi pengetahuan yang solid untuk melaksanakan proses kerja, termasuk dalam pencapaian hasil akhir. Intinya, core values adalah sebuah strategi yang menjadi kebutuhan dasar organisasi, untuk menjalankan operasional dan mendapatkan kinerja terbaik. Disiplin yang tinggi terhadap core values dapat mencegah godaan untuk bekerja di luar sistem dan nilai-nilai budaya yang kuat.
Core values harus sesering mungkin diinternalisasi dan dijadikan kebiasaan dalam perilaku kerja karyawan. Satu kali atau dua kali internalisasi tidak akan pernah cukup. Diperlukan program internalisasi yang terus-menerus di sepanjang waktu agar budaya kerja yang unggul betul-betul terintegrasi ke dalam kepribadian karyawan.
Peran manajemen perusahaan untuk menginternalisasi core values sangatlah penting. Dalam hal ini, core values harus didefinisikan dengan sangat jelas dan sederhana. Bahasa yang mudah dipahami dan kata-kata yang tidak terlalu panjang akan lebih mudah diserap. Menjelaskan core values harus menyentuh ke wilayah fisik dan wilayah rohani karyawan. Emosi dan pikiran harus terhubung ke wilayah rohani agar energi dari core values menyatu ke dalam kepribadian karyawan. Perusahaan harus mengartikulasikan core values dengan tepat agar benar-benar menjadi strategi yang dimengerti dan mampu dijalankan di wilayah eksekusi.
Core values harus betul-betul dijelaskan kepada setiap karyawan dengan bantuan berbagai alat dan cara. Perusahaan harus membuat deskripsi yang mudah dipahami oleh karyawan; perusahaan harus membuat gambar dan contoh dari etos kerja yang diinginkan berdasarkan core values; perusahaan harus membuat video pendek untuk menggambarkan perilaku yang diinginkan perusahaan dari core values tersebut; perusahaan harus membuat buku saku kecil buat setiap karyawan, untuk menjelaskan core values dalam bahasa tindakan yang sangat sederhana; perusahaan harus sesering mungkin mengundang motivator atau narasumber untuk menghidupkan core values ke dalam jiwa dan kepribadian karyawan; perusahaan harus memiliki program-program yang berkelanjutan, untuk membuat core values semakin mendalam pengaruhnya di dalam kekuatan kerja yang dimiliki perusahaan.
Organisasi yang terus-menerus belajar untuk menjadikan core values sebagai DNA organisasi. Artinya, core values menjadi energi genetika perusahaan yang dipergunakan untuk membentuk perusahaan yang kuat dan unggul. Dalam hal ini, manajemen perusahaan harus proaktif mendidik organisasi untuk menguasai core values secara sempurna. Ini semua adalah proses yang panjang, dan jelas membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Bila perusahaan dan sumber daya manusia tidak dididik terus-menerus, untuk menguasai core values sebagai perilaku kerja dan cara dalam pengambilan keputusan, maka core values hanya akan menjadi slogan tanpa bisa dijadikan budaya kerja. Jadi, tindakan yang serius dan terencana dari top manajemen, untuk mendidik karyawan dengan core values harus dilakukan dengan banyak cara. Cara-cara seperti: dialog, diskusi, role play, serta berbagai cara lainnya dapat dilakukan dengan disiplin tinggi  agar core values benar-benar terinternalisasi ke dalam jiwa dan kepribadian karyawan.
Core values harus dijadikan sebagai komponen terpenting dalam hal penilaian kinerja karyawan. Dalam hal ini, harus betul-betul dievaluasi apakah sikap dan perilaku karyawan sudah terbentuk dari core values. Jika sikap dan perilaku karyawan belum terbentuk dari core values, maka mereka belum menjadi bagian dari strategi perusahaan. Oleh karena itu, dalam setiap penilaian untuk promosi dan kenaikan gaji, syarat utamanya haruslah si karyawan sudah memiliki sikap dan perilaku sesuai core values. Mengabaikan core values berarti tidak serius untuk membentuk budaya organisasi yang kuat, dan cendrung akan melemahkan organisasi untuk mencapai kinerja dan prestasi terbaik.
Manusia itu dinamis dan suka tidak pasti. Pikiran manusia mudah terpengaruh oleh berbagai pendapat dan pengetahuan. Manusia itu tak terduga dan sangat kompleks persepsinya. Oleh karena itu, walaupun semua karyawan bersumber dari perbedaan dan keberagaman, tetapi semua orang harus disatukan ke dalam core values agar dapat menjadi kekuatan yang solid dalam menjalankan strategi perusahaan. Untuk itu, harus ada aturan yang tegas agar setiap orang dalam proses kerja betul-betul menjunjung tinggi core values. Setiap karyawan wajib menghormati core values dan hanya bertindak berdasarkan core values. Tidak boleh ada tindakan apapun di luar core values. Tidak seorang pun boleh mengubah nilai-nilai kerja sesuai maunya dia, semua orang harus patuh dan taat untuk menjalankan nilai-nilai perusahaan secara sungguh-sungguh, sesuai dengan deskripsi yang dibuat perusahaan.
Sifat core values adalah sebagai fondasi dan sekaligus sebagai tonggak budaya untuk melihat kekuatan budaya kerja. Apa pun situasi dan peristiwa yang dihadapi perusahaan, maka core values mampu menjadi kekuatan untuk melindungi perusahaan dan karyawan. Jadi, bila karyawan bersungguh-sungguh dan sepenuh hati bekerja berlandaskan core values, maka krisis dan kemerosotan bisnis tidak akan menjatuhkan perusahaan ke dalam kegagalan. Perusahaan tetap mampu memperkuat dirinya kembali dan mengatur langkah selanjutnya untuk mengatasi krisis yang dihadapi. Intinya, selama semua orang sangat disiplin menjalankan core values di perusahaan, maka bisnis akan selalu berkelanjutan walau berbagai kesulitan harus dilalui.
Core values harus hidup dan dihidupkan selalu agar mereka menjadi abadi dan konsisten di tempat kerja. Disiplin terhadap core values haruslah menjadi prioritas manajemen. Core values harus dihidupkan dalam realitas kerja, dihidupkan dalam praktek dan tindakan setiap hari. Penjelasan tentang core values dalam bahasa yang singkat dan mudah dimengerti haruslah didistribusikan kepada setiap karyawan dan pimpinan. Setiap orang harus memiliki makna tertulis dari core values perusahaan. Setiap orang harus diberi contoh tentang cara menggunakan core values dalam rutinitas kerja sehari-hari. Manajemen juga harus menyiapkan pemodelan perilaku secara visual atas core values agar core values dapat dipahami dan dijadikan landasan perilaku kerja.
Kemampuan perusahaan untuk membangun cerita melalui core values juga dapat menjadi cara yang efektif dalam proses internalisasi. Setiap nilai dari core values harus digambarkan melalui cerita yang heroik. Kisah-kisah karyawan yang mampu menjalankan setiap nilai dari core values dibuat film dan dijadikan cerita yang heroik. Hal ini juga akan menjadi motivasi dan pengaruh yang kuat untuk proses internalisasi core values. Kemampuan mendongengkan ataupun menceritakan kisah-kisah sukses karyawan bersama core values harus menjadi bagian yang penting dalam proses internalisasi.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

Popular posts from this blog

8 JUDUL TRAINING MOTIVASI DJAJENDRA

"Karakter Etika Terbentuk Dari Nilai-Nilai Kehidupan Yang Mampu Membedahkan Mana Yang Benar Dan Mana Yang Tidak Benar Melalui Akal Sehat Dan Hati Nurani Yang Cerdas Emosi." - Djajendra