MUNGKINKAH MENJUJURKAN DAN MEMPRODUKTIFKAN ORANG DENGAN GAJI BESAR ?



MUNGKINKAH MENJUJURKAN DAN MEMPRODUKTIFKAN ORANG DENGAN GAJI BESAR ?
 “Sebesar apapun gaji yang di terima oleh karakter tidak jujur, dia tetap akan mencari cara untuk berlaku tidak jujur.”~Djajendra
Apakah seseorang menjadi jujur dan produktif setelah menerima gaji dan fasilitas yang besar? Jawabannya: sebagian orang percaya bahwa gaji yang besar dapat meningkatkan kejujuran, kinerja, produktivitas, dan semangat kerja. Mereka percaya bahwa gaji yang besar dapat meningkatkan kemampuan untuk mencapai kinerja terbaik. Tetapi, banyak juga yang percaya bahwa gaji yang besar tidak meningkatkan kejujuran dan semangat kerja. Dalam hal ini, mereka percaya bahwa kebutuhan manusia selalu menyesuaikan dengan penghasilan. Apalagi, kebanyakan orang cendrung suka dengan gaya hidup di atas penghasilannya. Sehingga, berapa pun gaji dinaikkan, bila mental orang tersebut tidak bersyukur, maka dia tetap akan merasa kurang dengan gaji besar yang diterima. Intinya, gaji yang besar tidak menjadi jaminan bahwa seseorang akan menjadi jujur dan berkinerja hebat.
Gaji merupakan salah satu komponen untuk memenuhi kebutuhan hidup. Manusia selalu memiliki keinginan dan kebutuhan yang lebih. Manusia selalu ingin terlihat lebih sukses dan lebih kaya dari yang lain. Manusia ingin lebih berkuasa dan lebih dihormati di dalam kehidupan sosial dan kehidupan keluarga mereka. Uang memiliki kekuatan untuk memenuhi semua kebutuhan duniawi manusia. Intinya, uang adalah sebuah kekuatan yang maha dahsyat. Oleh karena itu, bila karakter jujur dan budaya jujur tidak dikuatkan di dalam organisasi, maka mereka akan melihat peluang untuk memperbanyak penghasilan di luar gaji mereka. Mereka dengan bahagia akan memanfaatkan peluang yang ada, untuk lebih memperkaya dirinya dari potensi di luar gaji.  
Usia kenaikan gaji paling lama sekitar tiga bulan, setelahnya kenaikan gaji tersebut akan menyesuaikan dengan kebutuhan hidup yang baru. Bila kenaikan gaji tesebut sudah menemukan kebutuhan dan keinginan hidup yang baru, maka kembali karyawan akan merasa kurang besar dengan gaji besar yang sudah diterima. Orang jujur adalah produk budaya dan karakter. Tidak ada hubungannya jujur dan gaji besar. Seberapa besar pun gaji yang diterima oleh karakter tidak jujur, dia tetap akan mencari cara untuk berlaku tidak jujur, dan tidak mungkin menjadikan dia jujur. Jangan pernah berharap jujur dari budaya dan karakter yang tidak jujur. Kejujuran bukanlah sesuatu yang bisa dibeli dengan gaji yang besar. Kejujuran adalah produk budaya dan karakter moral yang kaya integritas dan akuntabilitas.  
Manajemen yang profesional selalu sadar bahwa budaya organisasi yang kuat, akan menciptakan karakter kerja yang andal dan berkualitas. Peningkatan gaji karyawan harus diikuti dengan peningkatan kemampuan integritas, akuntabilitas, karakter moral yang jujur, dan rasa percaya diri untuk mencapai kinerja terbaik. Dan semua itu hanya dapat dikembangkan dan dikuatkan melalui budaya organisasi yang andal dan kuat.
Gaji merupakan salah satu komponen penting dalam pemberdayaan manusia. Perlu diingat kembali bahwa gaji merupakan komponen untuk pemberdayaan, untuk peningkatan semangat kerja, tetapi bukan untuk menjujurkan ataupun untuk menjadikan seseorang itu andal dan hebat dalam berkinerja. Hal yang lebih penting adalah kemampuan untuk mengeluarkan karyawan dari zona lama, dari zona nyaman mereka. Peningkatan prestasi dan kinerja membutuhkan karakter kerja yang siap mengambil risiko dan bergerak lincah di luar zona kenyamanan mereka. Selama karyawan masih di zona lama, dan masih hidup dalam budaya lama yang tidak efektif. Maka, selama itu, berapapun besaran kenaikan gaji, tidak akan memberikan dampak positif untuk peningkatan kinerja perusahaan.
Kinerja dan prestasi besar dapat diraih bila karyawan berpengalaman dan sangat berkomitmen di dalam sistem, proses, dan budaya kerja yang kaya integritas dan akuntabilitas. Di samping itu, karakter kerja karyawan harus mampu menjalankan target perusahaan dengan berkualitas, berempati, berintegritas, ikhlas, jujur, penuh hormat, saling percaya, bekerja sama, dan saling peduli. Dalam hal ini, pemimpin harus menunjukkan keteladanan, serta mampu menciptakan budaya kerja yang dipercaya dan diyakini bersama oleh seluruh tingkatan sumber daya manusia di dalam kekuatan integritas dan akuntabilitas.
Berharap kejujuran dari kenaikan gaji adalah kesalahan besar. Untuk mendapatkan orang-orang jujur diperlukan pengembangan karakter moral yang kaya integritas. Diperlukan sistem, budaya, dan proses kerja yang terawasi dan terkendali secara profesional.  Untuk mendapatkan kejujuran diperlukan pembinaan mental dan karakter secara terus-menerus dan berkelanjutan. Kejujuran, akuntabilitas, dan integritas tidak dapat dihasilkan dengan sekedar mempercayai. Diperlukan sistem pengawasan internal dan eksternal yang jelas dan terang. Diperlukan budaya organisasi yang menciptakan rumah kaca, untuk dapat mengawasi setiap orang dengan sangat detail dan teliti.
Menyediakan lingkungan kerja yang jujur dan saling percaya. Hubungan bisnis itu dinamis dan membutuhkan solusi yang tepat. Semakin meninggi tingkat kepercayaan, semakin meningkat pencapaian kinerja. Rasa percaya akan menciptakan ruang bisnis yang saling menghormati, dan membuat semua orang dapat menciptakan kebiasaan-kebiasaan positif. Kebiasaan-kebiasaan positif yang konsisten dapat meningkatkan fungsi dan peran kerja untuk mencapai target dan kinerja.
Mungkinkah menjujurkan dan memproduktifkan orang dengan gaji besar ? Kejujuran bukanlah sesuatu yang sifatnya pragmatis. Kejujuran adalah sesuatu yang idealis. Sesuatu yang idealis hanya dapat dikembangkan dengan budaya dan karakter yang menguatkan idealisme tersebut. Oleh karena itu, harus ada upaya penguatan sistem, proses, budaya organisasi, dan karakter kerja karyawan. Kehidupan kolektif di tempat kerja harus berbudaya jujur dan kaya kinerja. Dan, setiap individu mampu menjadi energi positif yang mendukung kejujuran dan integritas. Sebagai individu, mereka harus mampu mengendalikan diri untuk tidak memanfaatkan semua peluang penghasilan di luar gaji. Mereka harus terlatih menahan diri dan bertanggung jawab, untuk tidak memanfaatkan peluang penghasilan oleh hubungan mereka dengan stakeholders.
Gaji yang besar mampu menutupi kebutuhan hidup sehari-hari, tetapi tidak menjamin untuk menutupi keinginan dan ambisi pribadi. Kenaikan gaji adalah sesuatu yang mulia, dan sifatnya membangun kekuatan kehidupan ekonomi karyawan. Tetapi, alasan kenaikan gaji untuk menjadikan karyawan lebih jujur dan lebih berkinerja, adalah alasan yang akan mengecewakan organisasi. Manusia bersih dilahirkan oleh budaya dan karakter yang bersih, etis, jujur, serta yang tidak menyembunyikan sesuatu di luar sistem, proses, dan budaya organisasi. Kejujuran dan kehormatan bukanlah produk uang, tetapi merupakan produk hati nurani yang memiliki pemahaman dan panduan yang jelas.
Budaya kuat dan karakter kerja berintegritas akan menavigasi proses kerja menuju kejujuran. Orang-orang jujur adalah mereka yang mematuhi etika bisnis dan memiliki hati nurani, untuk bersikap adil dan profesional. Mereka bekerja dengan potensi penuh, dan mampu berfungsi sesuai harapan organisasi. Mereka selalu melayani stakeholders dengan percaya diri dan tanpa pamrih. Bagi mereka, gaji besar yang diterima merupakan satu-satunya sumber penghasilan. Mereka tidak akan memanfaatkan jabatan, fungsi, peran, dan kekuasaan yang dimiliki untuk menemukan potensi penghasilan di luar gaji.
Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

Popular posts from this blog

8 JUDUL TRAINING MOTIVASI DJAJENDRA

"Karakter Etika Terbentuk Dari Nilai-Nilai Kehidupan Yang Mampu Membedahkan Mana Yang Benar Dan Mana Yang Tidak Benar Melalui Akal Sehat Dan Hati Nurani Yang Cerdas Emosi." - Djajendra