“Intrapreneur Bukanlah Karyawan Biasa, Tapi Dia Adalah Karyawan Luar Biasa Dengan Ide-Ide Cemerlang, Yang Mampu Membawa Perusahaannya Ke Puncak Sukses Tertinggi. Dia Tahu Pasar, Dan Pasar Tahu Dia. Jadi, Ide-Ide Kreatifnya Selalu Akan Diterima Pasar.” ~ Djajendra




PENGEMBANGAN KARAKTER INTRAPRENEUR
Video pelatihan djajendra: http://www.youtube.com/user/MrDjajendra
“Musuh Utama Dari Seorang Intrapreneur Adalah Menggeser Ide-Idenya Ke Ruang Yang Lebih Sempit, Ke Parameter Yang Terbatas, Dan Yang Membatasi Jalan Untuk Sesuatu Yang Jauh Lebih Besar.” ~ Djajendra
Intrapreneur adalah karyawan yang berpikir kreatif dan bertindak inovatif untuk mewakili perusahaan dalam menjawab tantangan. Sesuatu yang dikerjakan intrapreneur bisa benar untuk satu orang, tetapi bisa salah bagi orang lain. Dan tidak ada satu orang pun yang boleh menjadi hakim terhadap cara berpikir intrapreneur, karena kebenaran yang dia sampaikan hanya masalah perspektif.
Pekerjaan intrapreneur adalah pekerjaan yang bukan untuk menemukan sesuatu yang normal, tapi untuk menemukan sesuatu yang unik, dan yang dapat menciptakan tren baru dalam kehidupan, bahkan kalau bisa menjadi sebuah awal evolusi atau revolusi dalam tujuan bisnis yang berkelanjutan.
Intrapreneur harus memiliki kemampuan untuk membaca realitas dengan cara yang tidak menghakimi, dengan cara yang tidak eksklusif, dan membuat karakter dirinya tidak membagi segala sesuatu sesuai dengan apa yang disukai dan apa yang tidak disukai. Dia harus menjadi kreatif dalam keterbukaan ide, dan membiarkan dirinya berbicara dengan banyak ide, tanpa terjebak kepada hal-hal yang sifatnya normatif.  
Musuh utama dari seorang intrapreneur adalah menggeser ide-idenya ke ruang yang lebih sempit, ke parameter yang terbatas, dan yang membatasi jalan untuk sesuatu yang jauh lebih besar. Bila intrapreneur sudah tahu apa yang dia tahu, maka di sisi lain akan ada apa yang dia tidak tahu adalah apa yang diketahui oleh orang lain. Dan oleh karenanya,  karakter seorang intrapreneur yang rendah hati dan pembelajar akan jauh lebih menarik dan berkembang. Sebab, dia akan memiliki informasi tak terbatas dari karakter pembelajar, yang akan membuka diri untuk menerima pengetahuan apa pun, walaupun itu hanya sebagian kecil dari apa yang ada untuk tahu, dan dia sadar bahwa ada jumlah tak terbatas yang dia tidak tahu.
Seorang intrapreneur pembelajar akan terus berlatih kebiasaan untuk dapat melakukan proses kreatif, lalu menyelesaikan proses kreatif menjadi inovatif yang bernilai ekonomi, dan tidak pernah malu untuk terus mencoba atas kegagalan yang dialami.
Karakter yang gemar mengumpulkan ide dan menyambungkannya ke visi adalah kebiasaan yang akan menciptakan titik keseimbangan dalam pola kerja kreatif intrapreneur. Kebiasaan untuk berpikir, merenung, berimajinasi, belajar, melakukan percobaan, dan memotivasi diri sendiri dengan kekuatan keyakinan untuk sukses, akan menjadi pola yang membuat fungsi intrapreneur terus mencapai tingkat puncak. Setiap eksekusi dari intrapreneur membutuhkan perencanaan, fokus, semangat, akuntabilitas, integritas pribadi, pragmatisme, fleksibilitas, serta keterbukaan pikiran untuk tidak dikendalikan ego dan nafsu diri sendiri.
Karakter intrapreneur adalah karakter yang harus ambisius untuk menghadirkan prototipe atas semua ide kreatifnya. Dia juga akan belajar memahami realitas pasar, dan dengan ide-ide kreatifnya, dia berani mengeksekusi hasil karyanya untuk sukses di pasar dan disukai konsumen.
Intrapreneur bukanlah karyawan biasa, tapi dia adalah karyawan luar biasa dengan ide-ide cemerlang, yang mampu membawa perusahaannya ke puncak sukses tertinggi. Dia tahu pasar, dan pasar tahu dia. Jadi, ide-ide kreatifnya selalu akan diterima pasar.
Karakter intrapreneur akan semakin berkembang saat budaya organisasi memainkan peran penting, untuk merangkul dan memberikan kebebasan kepada para intrapreneur, untuk mengembangkan potensi mereka dengan maksimal. Ketika budaya organisasi merangkul intrapreneur dan melekatkan potensi dan bakat kuat mereka di seluruh dimensi organisasi, maka para intrapreneur ini akan menjadi mesin waktu yang menopang budaya inovasi. Lalu, secara alami para intrapreneur akan menunjukkan kekuatan dari perspektif alternatif buat kejayaan masa depan perushaan.  
Pastikan budaya organisasi telah mengarahkan disiplin intrapreneur ke dalam ruang kreatif perusahaan. Pastikan budaya organisasi telah memotivasi intrapreneur untuk fokus dalam adaptasi realitas pasar dan organisasi. Pastikan budaya organisasi telah memiliki sistem yang mendorong akuntabilitas intrapreneur atas setiap percobaan yang mereka lakukan.
Pengembangan karakter intrapreneur tidak sekedar untuk menjadi kreatif dalam keadaan konstan, tapi juga sangat terlatih untuk menciptakan ide-ide berani saat bisnis sedang goyah. Oleh karena itu, karakter seorang intrapreneur tidaklah boleh tenggelam di tengah-tengah keputusasaan untuk menemukan solusi, tapi karakternya harus kuat dalam menghadapi ketertindasan oleh persaingan bisnis yang tidak adil. Dan mampu menjadi pribadi yang secara fisik, mental, dan emosional, termotivasi untuk membuat perusahaan menang dan unggul dalam semua dimensi usahanya.
Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

Popular posts from this blog

8 JUDUL TRAINING MOTIVASI DJAJENDRA

"Karakter Etika Terbentuk Dari Nilai-Nilai Kehidupan Yang Mampu Membedahkan Mana Yang Benar Dan Mana Yang Tidak Benar Melalui Akal Sehat Dan Hati Nurani Yang Cerdas Emosi." - Djajendra